Kota Paling Selatan di Bumi Adalah Ushuaia

Tierra del Fuego (dari bahasa Spanyol, secara harfiah bermakna 'Tanah Api') adalah sebuah kepulauan seluas 73.753 km² yang terpisah dari Amerika Daratan oleh Selat Magellan. Pulau terbesarnya ialah Isla Grande de Tierra del Fuego dengan luas wilayah 48.100 km².

Kepulauan ini dinamakan oleh Ferdinand Magellan, orang Eropa pertama yang melintasi perairan kepulauan pada tahun 1520.

Secara administratif, Tierra del Fuego merupakan wilayah Argentina dan Chili. Bagian barat termasuk dalam Región Magallanes, Chili; sedangkan bagian timur termasuk dalam Provinsi Tierra del Fuego, Argentina. Ushuaia, kota paling selatan di dunia, terletak di provinsi ini. Titik paling selatan dari gugusan kepulauan ini dikenal dengan sebutan Tanjung Horn.

Tanjung Horn (bahasa Belanda: Kaap Hoorn; bahasa Spanyol: Cabo de Hornos) adalah tanjung paling selatan di Kepulauan Tierra del Fuego di Chili bagian selatan. Nama tanjung ini berasal dari kota Hoorn di Belanda. Sebelum Terusan Panama dibangun, sebagian besar kapal dari Eropa ke Asia Pasifik harus melintasi Tanjung Horn. Perairan di sekitar tanjung ini relatif bahaya karena terdapat angin kencang, ombak besar dan gunung es. Tanjung Horn terletak pada koordinat 55°59′ LS 67°16′ BB.

Isla Grande de Tierra del Fuego adalah pulau terbesar di Kepulauan Tierra del Fuego. Pulau ini terpisah dari Amerika Daratan oleh Selat Magellan. Bagian baratnya dikuasai Chili, sedangkan Argentina menguasai bagian timur.

Dengan luas wilayah 47.992 km², Isla Grande de Tierra del Fuego merupakan pulau terbesar ke-29 di dunia. Kota utamanya ialah Ushuaia dan Rio Grande, keduanya di Argentina. Titik tertinggi berada di Gunung Darwin (2.488 m) di Chili.

Iklim kawasan ini sangat tidak ramah, yakni termasuk iklim lautan subpolar (Klasifikasi iklim Köppen Cfc) dengan musim panas yang pendek dan dingin, serta musim dingin yang panjang dan basah: bagian timur laut dicirikan dengan angin yang kuat dan curah hujan rendah, sedangkan di selatan dan barat sangat berangin, berkabut, dan basah hampir sepanjang tahun, dan jarang sekali hari tanpa turun hujan atau salju. Garis salju permanen dimulai sejak ketinggian 700 meter di atas permukaan laut. Isla de los Estados, 230 km (143 mi) sebelah timur Ushuaia, memiliki curah hujan 1,400 mm (55 in). Curah hujan lebih tinggi di sebelah barat, yakni 3,000 mm (118 in) setahun.

Suhu cukup stabil sepanjang tahun: di Ushuaia jarang sekali mencapai 9 °C (Templat:Convert/sroundT0 °F) pada musim panas, dan rata-rata 0 °C (Templat:Convert/sroundT0 °F) pada musim dingin. Hujan salju dapat terjadi di musim panas. Musim panas yang dingin dan basah menjaga keberadaan glasier kuno. Pulau paling selatan memiliki iklim subantartik, dengan adanya tundra, yang tidak memungkinkan tumbuhnya pepohonan.
Jarak dari Antartika ke Cape Horn, kurang lebih 800 kilometer. Selat ini disebut Drake Passage. Francis Drake adalah seorang bajak laut Inggris, dan pada 1578 melewati Selat Magellan dari Atlantik ke Samudra Pasifik, di mana kapalnya terjebak dalam badai parah dan dibawa pergi ke selatan.

Perairan selat ini dianggap paling tidak ramah di dunia. Angin selalu bertiup dari barat ke timur di seluruh dunia. Angin setiap waktu sering mengamuk 

Menyeberangi Selat Drake dalam perjalanan ke Antartika dari Kepulauan Falkland ada banyak kabut tebal yang mengurangi jarak pandang



Ini sudah dekat dengan tanjung Horn 

Dinamakan tanjung horn bukan karena Amerika Selatan bentuknya seperti tanduk, tapi dari nama sebuah kota di Belanda Goorn, berasal dari mana kota kapten kapal, yang pertama kali mencapai titik ini Amerika Selatan.

Di sinilah Charles Darwin pertama kali melihat Cormorants dan penguin. kesamaan mereka, meskipun fakta bahwa satu musim panas, membuat Darwin untuk pertama kalinya berpikir tentang evolusi, meskipun membutuhkan waktu lagi 30 tahun untuk menulis bukunya yang terkenal "The Origin of Species":

Ini Ibukota Tierra del Fuego Kota Ushuaia. Sebelum pembangunan Terusan Panama kota ini berkembang pesat karena banyak kapal yang lewat. Setelah Terusan Panama selesai dibuat kota mengalami masa penurunan, namun sekarang perkembangan bisnis pariwisata Antartika sedang berjalan lancar. Kota ini berpenduduk kurang lebih 60.000 orang 


Ini adalah salah satu mercusuar yang terkenal, yang dikenal sebagai "Mercusuar pada akhir planet bumi" 

Disini banyak pulau-pulau kecil, tempat hidup singa laut Amerika Selatan, penguin Magellan dan Cormorants 

Cormorant, burung yang sangat mirip dengan penguin, tapi mereka bisa terbang 

Selain penguin dan cormorant ada juga singa laut 

Mereka bisa memanjat tebing, dan bisa berbaris dalam antrian

Penguin Magellan tinggal di dalam liang tanah, mereka pandai menggali tanah 

Ini suasana Kota Ushuaia, tempat-tempat perbelanjaan berdiri sejajar dengan pantai 


Jalan utama kota, banyak terdapat restoran dan toko-toko souvenir 


Dia sedang mempersiapkan msyao juicy, makanan khas Ushuaia 

Selain di toko-toko souvenir juga banyak dijual di pinggir jalan, karena banyak turis "backpacker"

Pemerintah Argentina tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan Ushuaia, setelah pembukaan Terusan Panama. Mengikuti contoh dari negara lain, mengirim penjahat yang paling terkenal di daerah terpencil dimasukkan ke penjara untuk pelanggar berbahaya. Karena itu mereka menggambar busnya dengan gambar narapidana 

Jarak dari Ushuaia ke Madrid, Antartika dan Moskow

Disini juga ada hotel-hotel yang bagus 


Taman bunga disudut-sudut kota ushuaia

Melihat matahari terbenam di tempat yang paling selatan di planet bumi ini

http://unikboss.blogspot.com/

Artikel Terkait

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar